Perjalanan Menuju Taiwan (1) – VISA

Nah, dulu aku pengen sekolah ke Cina. Mulai dari nanya- nanya sodara, cari info di edufair sekolah, sampe nyamperin Om Akiek di Salatiga (Om Akiek itu kakek2 yang bisa ngirim aku ke sana). Dia bilang bisa sih, asalkan aku les bahasa sama dia dulu (supaya lolos HSK) selama setaon! Sehari cuma tiga jam dan sisanya entah harus ngapain di Salatiga. Males banget woy... Buang- buang waktu aja, gak praktek langsung..

Aku putus asa... Kayaknya ga ada jalan kesana. Buntu..

Nah, waktu kapan itu (lupa), aku pulang ke Pekalongan dan ada seorang om2 ke rumah nawarin sekolah di Taiwan. Pertamanya gak minat. Aku dengerin aja promosinya sambil lalu.

Nah, gatau kenapa waktu di Jakarta aku kok jadi pengen. Hati ini sudah bicara.. XD

Aku langsung kontak entuh om, tapi dia bilang udah kelewat batas pendaftarannya. Waktu itu kalo gasalah masih bulan Februari. Gatau deh dia udh males sama aku apa emang udah kelewat. Mungkin bukan rejekiku. Yaudah deh, aku iseng2 browsing sampe nemu satu website, dengan admin seseorang namanya Philip.

Begitu buka webnya, aku bingung! Aku gatau apa itu ROC, TETO, Shida, dan istilah2 lainnya. Langsung muter kepalaku. Blank! Makin dibaca makin bingung karena belom dilakoni. Di web, gaya bahasanya santai. Tapi di BBM kaya judes gitu (maaf gatau waktu itu), sampe takut nanyanya. Takut dia marah ato kesel karena aku cerewet dan kepo banget. Gambaran pertamaku, Ko Philip itu adalah seorang om2 Cina dengan postur badan bantet, mata sayu, muka capek, dan gak bisa senyum/ diajak bercanda. Tiap chat aku panggil aja "Om" ! ahahhahahahaha.. Lebih aman dan lebih menghormati (menjaga supaya dia tidak marah).

Aku lebih berani nanya ke adeknya, Ko Karen. Sangat. Jauh. Lebih. Ramah.

Waktu itu aku gatau mereka suaranya gimana. Mukanya apalagi. Cuma modal BBM doang.

Mama bingung takut aku ditipu dan agak gak setuju waktu itu. Orang- orang yang tau pada bilang,

"Dasar nekat! Stres lo! Emang itu beneran? Ati- ati lho, Cyn.. Kalo kamu gini.. gitu..blablabla"

Ah tapi gatau kenapa, aku mantep banget, ga ada rasa takut sama sekali.

Untuk kali ini, percayai kata hati saja..

Nah, sekarang kita bahas Ko Karen. Abaikan Ko Philip sejenak..

Nanya- nanya lewat media sekunder malah tambah lama rasanya tambah gak jelas. Jadi abstrak gitu lho. Yaudahlah.. Akhirnya, aku ketemuan sama Ko Karen. Begitu liat orangnya dalem hati aku ketawa. Orangnya cengengesan dan gak berwibawa sama sekali. Kaya anak- anak lah. Polos- polos kocak gitu. Disana, aku nanya2 secara langsung plus ngasih paspor, rapor, dan dokumen lainnya terus nanya kepastiannya gimana. Katanya, nunggu surat penerimaan asli dikirim ke Indonesia dan ngajuin visa.

Uyeaah!! Mari membuat visa yang dia bilang gampang itu..!!

Syaratnya (khusus buat sekolah bahasa) :

1. Fotokopi Akte

2. Fotokopi KK

3. Pas foto 2x2 inch (ato 5cm x 5cm) background putih

4. Rekening bank 3 bulan (min Rp.30 jt tp bohong. Tau bohong kenapa? Baca sampe bawah 😛 )

5. Rapor SMA semester 1-5 (asli dan fotokopi terlegalisir sekolah)

6. Lupa.. =.=" Bisa diliat di web TETOnya

Tapi ekspektasi sangat jauh dari kenyataan. Karena beberapa hal, pengurusan visaku ini membuat Ko Karen dan keluargaku STRES dan RIBET! Jadi gini ceritanya...

Bulan April ijazah SMAku belom keluar. UN aja belom..-_- Tapi surat penerimaan udah keluar, yaitu bulan Juni. Aku sampe kaget! Aku kira September lho! Apa aku yang salah denger ya @.@ Gatau deh ya... Akhirnya semua rencana liburan ke Kalimantan, Surabaya, dan ketemu temen2 lama aku batalin. Kaki kiriku yang tinggal 20% aku tinggal. Udah stop stok pisang dan bengkoang. Buru- buru aku pesen tiket pesawat dan pesen hotel buat tanggal 21 MEI dan langsung ngajuin visa. Tenang aja dong orang semua syarat visa udah dipenuhi.. :3

Eh.. Ternyata.........................!!! Jalanku ini sepertinya lebih dari berliku! Pake nyebrang tujuh samudra penuh piranha dan tujuh benua penuh dengan bajak laut! (lebay dikit gapapalah ya) Rasanya begitu tapi kalo dideskripsikan..

Pertama.

Surat referensi bank yang aku kasih udah kadaluarsa. Akhirnya ngurus di Pekalongan lagi tertanggal bulan Maret- Mei. Setelah nunggu dua hari, surat referensipun jadi terus di JNE ke Tangerang.

Akhirnya bisa..Ko Karen balik ke TETO lagi ngasih berkas yang udah direvisi... Tapiiii..

Kedua

Gantian Ijazah SMPku DITOLAK TETO! Padahal daftar sekolah bahasa aja pake ijazah SMP gapapa!

Tau ga yang lebih hebat apa? Ini udah akhir April dan TETO maunya ijazah SMA, sedangkan aku aja baru UN!!!! Gimana ceritanya... astagaaa.... T^T Ijazah aja baru keluar antara Juni - September.

Kira- kira dialog sama Ko Karen gini:

"Cyn, berkasmu ditolak TETO.. Katanya harus pake Ijazah SMA"

"Hah?! Lah gimana ko? Aku aja baru UN! Terus nasib tiket dan hotelku (masalahnya aku dianter mama, iik, dan Jeje.. Kalo hangus kita rugi banyak..) Coba ko bilangin ke yang jaga loket, suruh pake surat dr sekolah aja bisa ga?"

"O..oke saya coba"

Beberapa menit kemudian..

"Oh! Bisa, Cyn. Tapi SMAK 7 harus menyatakan kamu lulus.."

"Hah? La bagaimana ceritanya?!! Mana mau kepsekku?!! Mana dia tau orang barusan UN"

"Ya tapi begitu..."

Ingat! Tiket pesawat tanggal 21 MEI dan sekolah mulai 1 JUNI!!!

SKAK MAT!

Aku yang tadinya lagi leha- leha main komputer langsung loncat, mandi, pake seragam dan cus ke sekolah.

Di sekolah ternyata kepsekku, Bu Siwi lagi ga ada. Kalo mau minta surat, harus nunggu dia hari Senen depan. Tepat seminggu lagi.

Udah deh.. Seminggu itu tidur gak nyenyak.. Makan ga enak.. Rasanya pengen cepet- cepet minggu depan..

Mamaku kebangun 4 kali setiap malem dan Iiku juga mimpi aku di deportasi..

Akhirnya, surat yang ditunggu- tunggupun tiba.

Senen pagi2 dianter iik aku ke sekolah minta surat. Nunggu dari jam 6 sampe 8 baru bisa ketemu Bu Siwi.

"Bu, saya boleh minta surat lulus ga?"

"Wah saya gak bisa. Saya gak berani. Kan belom ada putusan dari Diknas.."

"Demi visa bu.."

"Ah, kedutaannya kok aneh sih. Setau saya cuma surat keterangan kalo kamu anak sini aja udah tembus. Tenang aja, saya udah sering bikin beginian.."

Dirayu- rayupun gamau..

Sampe sejam juga gak mempan. Akhirnya, beliau tetep gamau dan aku harus berpuas hati dengan surat keterangan yang bisa diambil hari Selasa pagi, tanggal 6 Mei.

Hari Selasa, buru- buru aku ambil dan bawa ke TETO dianter Icang dan ternyata...

DITOLAK LAGI!

HARUS SURAT KELULUSAN!

Aku mati rasa.. Ngeblank.. Ko Karen untung pinter ngomong. Dia telepon Bu Siwi dan kami bertiga langsung tolak ke sekolah ambil suratnya. Entah kenapa Bu Siwi berubah pikiran.

Aku sama Ko Karen langsung ketik sendiri suratnya. Kata- kata "Hasil kelulusan diumumkan tanggal 20 Mei" Dihapus dan diganti "Berdasarkan nilai akademis dijamin LULUS."

Hari Rabu Ko Karen gabisa ngasih karena ada kerjaan.. Kamis, 8 Mei,  dia baru kasih dan ternyata..

LOLOS!!!

Haleluyaa!!!! Rasanya plong stadium sejuta!!! Aku langsung laper terus..hahahahaha ^^

Berarti udah lolos tahap pertama, tinggal tahap kedua. Wawancara! Katanya nunggu hari Senin, 12 Mei dikabarin jadwal wawancaranya.

Kalo Senin (12 Mei) baru dikabarin, paling engga Senin depan (19 Mei) wawancaranya karena Kamis (15 Mei) libur Waisak. Kalo 19 Mei aku wawancara, udah ga akan keburu karena tanggal 21 harus berangkat.

Hadooh!! Untung aja jadwal wawancara berubah udah gak Senin- Kamis lagi tapi jadi Selasa- Kamis.

Mau gamau, harus Selasa (13 Mei) aku wawancara. Untung aja dapet...

Tanggal 13 habis gladi kotor perpisahan, aku naik ojek ke Kokas terus dijemput I cang dan langsung pergi ke TETO lagi. Nunggunya lama banget. Dari jam 1 sampe jam 3 baru diwawancara. Untung aku nyerobot antrian orang gara2 salah denger, kalo engga bisa gagal rencana sekolah di Taiwan.

Jadi gini,

Aku salah denger Miss Ani (translator ke Mandarin) manggil nama orang dari jauh. Kaya manggil namaku gitu.. Yaudah, dengan PDnya aku masuk. Eh, tau ga? Ternyata pewawancaranya, seorang om2 Cina mirip Ahok megang foto dan itu bukan fotoku yang dipegang! Berarti aku salah denger xP

Kata dia gapapa dan dia langsung nyari berkasku yang ternyata ditaro ditumpukan paling bawah! (Padahal aku daftar pertama) -_- Wew..

Bagi kalian yang mau sekolah di Taiwan, mungkin beberapa pertanyaan ini akan keluar :

1. Kenapa mau belajar di Taiwan?

2. Ada sodara disana?

3. Tau sekolah ini darimana?

4. Berapa jam sekolahnya?

5. Biaya sekolahnya? Kos/ Asrama?

6. Pake agen ga? Kalo pake siapa?

7. Mama papa kerja apa?

8. Rencana berapa lama tinggal di Taiwan?

9. Bakal pulang ga?

10. Mau masuk jurusan apa? Dimana?

Nah, sambil nanyain, berkas kita diliat- liat. Jeniusnya, mamaku ngeprin rekening giro yang saldonya cuma Rp.40 juta an (dia males nabung di giro karena bunganya kecil). Langsung aku di drill pertanyaan dan dicurigai..

11. "Agenmu bantu kamu kerja?" (wah..saat itu aku udh stres banget. Udah ga ada harapan.. Visaku pasti ditolak kalo kaya gini caranya..)

12. "Agenmu cowo/ cewe?"

13. "Website dia apa?"

Terus aku bilang aja agenku ikut, lagi nunggu didepan. I Cangku sama Ko Karen dipanggil masuk dan juga ditanya2 (baca: introgasi) Aku diluar udah nangis aja gatau musti ngapain lagi karena aku cuma daftar ini. Kalo visa ditolak, kemungkinan aku bisa sekolah disini udah kecil banget, karena PTS udah tinggal gelombang2 sisa dan aku ga persiapan sama sekali buat ngejar PTN. Lagian..Gak pengen.. -_-

Untung aja aku dikasih kesempatan ngeprin rekening bank/ deposito yang lain sampe jam empat sore. Padahal sekarang udah setengah empat. Kami bertiga langsung cari tempat ngeprin. Untung aja ada dilantai bawah. Mana pake acara memori gak kebaca lagi.. -_- Fiuh.. Tepat jam empat, kami kasih tuh print-an foto BBM karena mamaku gatau cara ngirim lewat email/ LINE karena gaptek..wkwkwkwk XD Untung aja diterima.. Kata TETO, besok paspor udah bisa diambil. Kalo sebelom jam 12 aku ditelepon, berarti tabunganku masih kurang dan aku harus nyusulin jam 2 siang.

Gara- gara tabungan kurang, aku dicurigai mau jadi pekerja gelap yang bekerja dibawah naungan agen sindikat perdagangan manusia.

Sebaiknya, bagi kalian yang mau sekolah di Taiwan, seengaknya tabungan di transferin dulu (ato pinjem dulu) dari punya sodara kek, temen kek, siapapun.. Biar keliatan banyak, terus nanti dibalikin kalo visa udah jadi.

Untung aja Ik Lian (iiku yang lain) kenal sama pimpinan Bank Mandiri dan langsung minta surat keterangan kilat (pas banknya buka langsung jadi, nunggu sejam doang). Buat jaga- jaga kalo nanti ditelepon. Mana Inggris tellernya dodol dan salah2. Nulis namaku juga salah. -_- Pake acara bener- benerin dan email bolak balik sampe aku pusing. Semua juga pusing. Iiku aja sampe minum Panadol karena ikutan stres. Yang tetep keliatan slow dan cool cuma Icang dan Ko Karen doang... -___________-

Pagi- pagi aku juga ke BCA dulu. Tabunganku di transferin pake duit Icang dan Iik sampe agak banyak dan ke BCA pusat, dilegalisir sama temen Icangku yang notabene udh jadi pimpinan disana (Biar TETO puas!!) Aku udah pusing banget...

 Jam 12 kami ke TETO (tepat sebelom kantornya tutup) dan ngasih berkas tambahan walopun gak diminta. Bodo amatlah..Biar aja... -_- Jam empat katanya paspor bisa diambil (bukan jam 2 lagi).

Nah, sekitar jam 3an aku sama I Cang balik lagi ke TETO dan disana udah duduk Ko Karen dengan sabarnya nunggu daritadi (Gila! Sabar banget jadi orang! Gapernah aku liat dia panik.. Heran deh)

Tepat sebelum loket ditutup, nci2nya manggil. Aku sama Ko Karen maju ke loket dan terima paspor. Terus kita buka dengan sangat hati2 dan deg2an...

Dan ternyataaaa..

VISAKU LOLOS!!! Tepat tanggal  14 MEI, 7 hari sebelum keberangkatan!!

BAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA!!!!!!!!

HOREEEEEEEE~!!

Usaha dan pengorbananku gak sia2!!!

Rasanya bener2 lebih dari seneng!! Makasih semua!!!

Oh ya... Tips untuk kalian yang mau sekolah di Taiwan..

1. Gaboleh gampang nyerah. Harus panjang sabar.

2. Tabungan harus masuk akal buat sekolah disana (jangan mepet2..di PBin dari rekening org dulu)

3. Pas di wawancara, liat matanya jangan nunduk.

4. Seengaknya pelajari kosakata dasar mandarin (soalnya aku ditanya juga suruh perkenalan diri)

5. Harus tau sekolahnya berapa jam, biayanya berapa, dll.

6. Kalo ditanya jangan panik (salahku disitu. Aku jadi panik gara2 dicurigai)

7. Berdoa dan percaya. Kalo emang visa ditolak yaudah. Gausah diratapi terus menerus.. Coba lagi..

8. Buat yang lulusan SMA harus ada ijazahnya dulu! itu WAJIB! Biar aman..

 (kecuali kepsekmu secara ajaib mau ngasih surat lulus.. gatau kenapa kepsekku mau. Dia kaya disihir gitu XP)

9. Oh iya, surat referensi bank jangan sampe terlalu kadaluarsa..

Sekarang aku sudah di Taiwan dan sampe dengan selamat!

Itu ada ceritanya lagi..wkwkwkwkwk..

Hah..Cape banget.. Sekian dan terima kasih! Maaf kalau ada kata yang tidak berkenan..

Besok lanjut lagi. Dadah 😀

Leave a Reply

Visit Us On TwitterVisit Us On Facebook