Perjalanan di Taiwan (2) – Kedatangan

21 Mei 2014

Akhirnya jam 11 malem kami sampai juga di Taoyuan International Airport, Taiwan. Kondisi bandaranya? Bagusan Soekarno Hatta jauh (mungkin karena dikhususkan untuk low cost airlines. Gatau juga sih..heheheBegitu masuk, kesan pertamanya.. "Astaga! Cendol mode on! Rame banget!"

 

Karena udah malem buta dan takut nyasar, akhirnya kami naik taksi. Bandara cuma nyediain taksi khusus, jadi penumpangnya gak ditipu. Sekali buka pintu 100NT. Gak kaya taksi Indo yang boleh pangku- pangkuan. Taksi disini cuma boleh angkut maksimal 4 orang. 😀 Taksi disini mahal. Kalo dengan kecepatan 140 km/jam, per 6 detik nambah 5 NT.  Aku aja habis nyaris 1100 NT ato sekitar Rp 440.000. Wow!

Nah, sekarang kita abaikan Ko Karen dan beralih ke Ko Philp. Tugas Ko Karen sudah selesai. wkwkwkwk..

Akhirnya ketemu juga sama yang namanya "Om" Philip. Ternyata gambaranku salah! Bukan Om2! Aku sampe kaget!! -____-" Tapi dalem hati aja kagetnya. Lalalala.. Pertamanya ragu- ragu pas nyamperin.

"Ini bukan ya?" Tapi pas diajak salaman, cara dia senyum dan ketawa PERSIS adeknya! Oh, ya berarti bener! Ternyata Ko Philip tidak judes sama sekali, murah senyum, dan sabar tingkat dewa juga. Keluarganya sepertinya keluarga sabar deh...Wkwkwkwk..

Cara mengenali Ko Philip :

Biasanya dia selalu bawa2 ipad dan tablet (gapernah dimasukin tas). Jadi inilah sang admin web ini!!

Kalo ga salah hari itu aku dianter nyari kos- kosan dan dapet di daerah Long Quan St., deket Shida dengan harga 5500 NT (kamar mandi luar). Itu sudah yang termurah didaerah nan strategis kaya disini. 😀

2014-05-29 20.56.45

2014-05-29 21.15.32

Oh ya, disini kosan listriknya misah, per kamar dikasih meteran sendiri.

Siangnya, aku nyoba makan mi kuah. Ga enak banget!!! Ga ada rasanya! Tawar!-_- Cuma kaya mi dikuber pake air panas...Yikes.. Aku tambahin kecap asin 3 mangkok kecil itu juga tetep ga berasa. Gak nafsu dan gak abis. -_____-" Menurutku disini yang enak cuma dumpling, gorengan, dan makanan kecilnya. Kalo makanan besarnya, yang enak biasanya diatas 100 NT. Ada harga ada rasa lah yaa..wkwkwkwk..

Nah, terus kami diajak ke Chiang Kai Shek Memorial Hall. Jeje, sepupuku pengen liat panda kertas. Eh.. Ternyata udah dipindah. Mungkin lagi musim hujan, takut rusak pandanya. Hehehe..

Terus ngapain aku lupa deh..

Ya pokoknya, besoknya aku jalan2 disekitar Ximen yang kalo malem jadi pasar. Di Taiwan sepatu (yang gak bermerk tentunya) jatohnya lebih murah daripada di Indo dengan model dan kualitas yang sama, ato bahkan lebih bagus.

Terus aku baru tau, disini ternyata ada jam buang sampahnya.

Kalo di daerah Shida, SETENGAH SEBELAS MALEM (berat rasanya untuk orang kebo kaya aku) kita rame2 keluar buang sampah. Khusus untuk sampah "benyek2", harus beli plastik biru di toserba yang harganya sangat tidak worth it untuk kantong kresek.. -____________-" Tapi mau gimana lagi ya..Mau gamau..hahahahaha..

Nah, terus disini juga ga ada saos sambel T^T dan masakan pedes (kecuali dirumah makan Thai). Jadi kalo suka pedes, saranku sih bawa sambel dari Indo. hehehe..

Buat colokan juga.. pakenya colokan gepeng -_- sampe pusing nyari colokan. Harus di toserba.

Nih, gambar colokannya..

Semoga bermanfaat!! 😀

2 comments

Leave a Reply

Visit Us On TwitterVisit Us On Facebook